Welcome to our website !

Maybe Blog

No rule just my style..

Konsep ISO

By 14:18:00


ISO adalah ukuran tingkat sensor kamera terhadap cahaya. Semakin tinggi ISO maka semakin tinggi juga sensitif sensor ame cahaya.

Biar lebih jelas biasa gue ibaratkan ISO itu seperti komunitas lebah.

Sebuah ISO itu kita ibaratkan lebah pekerja. Jika kameranya gue set jadi ISO 100, maka artinya gue punya 100 lebah pekerja.

Nah begitupun kalo gue set ISO 200 maka artinya gue punya 200 lebah pekerja.

Tugasnya si lebah ini adalah mungutin cahaya yang masuk ke kamera dan membuat gambar. jika agan gunain lensa yang identik dan apature kita sama-sama setn di f/3.5 nah tapi kita set beda ISO deh.., gue pake ISO 200 dan agan pake ISO 100 (bayangin deh tuh jangan lupa lebah pekerja nya) pertanyaannya, gambar siapakah kira2 yang paling cepet selesai?? gue yakin sih matematika agan-agan pada canggih jadi gak mungkin bingung ngitung beginian. Ini sebagai gambaran aja biar jelas sebenarnya ISO itu apa.

Garis besarnya :
  • Saat agan menambah setting ISO dari 100 ke 200 dg catatan dg menggunakan apature yang sama yaitu yang tadi f/3.5, maka kita sebenernya mempersingkat waktu pembuatan sebuah foto di sensor kamera sampe separuhnya. dua kali lebih cepat pastinya.
  • Tambah lagi nih ISOnya jadi 400 maka semakin cepet juga pembuatan foto ampe separuhnya jadi 1/500 detik.
  • Setiap kalo mempersingkat waktu exposure sebanyak separo, maka artinya kita naikan eksposur sebesar satu stop.
Cobalah set shutter speed agan selalu konsisten pada 1/125 (bisa juga pake mode shutter priority-S atau Tv), dan ubah-ubah aja tuh ISO nya di kelipatan 2 misalnya : dari 100 ke 200 ke 400 dst.. nah terus lihat perubahan yang agan rasakan..

Selamat mencoba.. !!!


Sumber : www.belajarfotografi.com




You Might Also Like

13 komentar

  1. wahh mantebb benar benar banyak yang berbeda disini ijin isi buku tamu disini dulu mas sebelum saya kelilingi posting yang lain disini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan-silahkan mas, terimakasih udah mampir.. :)

      Delete
  2. pertama : saya tidak punya kamera bercorong besar.. ;D
    kedua : saya juga ingin punya.. ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe punya saya juga punya kantor mas, kalo kita udah niat biasanya suka ada jalan.. kameranya nyamperin sendiri.. :D

      Delete
  3. super sekali postingannya sahabatku,,
    jadi bertambah ilmuku tentang konsep ISO..

    terima kasih yah sob :D

    aku udah follow up sob.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih kang.., jangan kapok mampir ya.. ^_~

      Delete
    2. insya Allah akan selalu mampir sahabatku.. ^_^
      yang penting kita saling memberikan support yah.. hehehe

      Delete
  4. wah, mantabb, kapan mas dibahas trik penggunakan iso, dan shutter speed, saya sedang akan belajar menggunakan nikon d3100

    ReplyDelete
    Replies
    1. shutter speed udah saya bahas di postingan sebelumnya mas.., coba di cek di TKP deh.. waah mantep mas.. ayo kita belajar bersama-sama.. :)

      Delete
    2. intinya kalo ISO kita di tambah dan aperatuter tetap. maka otomatis Shutter speed akan bertambah mas.. semoga membantu.. ^_^

      Delete
  5. Semakin tinggi ISO hasil fotonya juga semakin bagus ya MAs? DAn harga cameranya juga lebih mahal dunk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh enggak juga sist, justru kalo ISO nya ke gedean malah ntar makin banyak Noise nya (Bintik-bintik hitam) sebenernya sih lebih baik pake ISO sekecil mungkin kalo bisa ISO 100 lah, tapi kan gak mungkin juga pake ISO segitu kalo seumpama di lapangannya area nya kurang cahaya. mau gak mau ISO nya pasti di naikin dan otomatis Shutter speednya naik sendiri..shutter speed dibutuhkan buat mengurangi resiko blur atau goyang sist.. heheh Ingat ya ISO yg paling besar itu diguanain dalam keadaan darurat aja ya.. semisal tempatnya gelap.

      Enggak juga kok banyak kamera yang ISO nya tinggi tapi harganya murah.. :)

      Delete