Jumat, 07 September 2012

Aperature & Depth Of Field

 Definisi aperature adalah ukuran seberepa besar lensa terbuka (bukaan lensa) saat kita nggambil foto.

Di saat kita mencet tombol shutter, si lubang yang di depan kamera itu akan ngebuka, nah settingan aperature lah yang nentuin besar ame kecilnya lubang itu ngebuka. pokoknya lubangnya makin kebuka maka otomatis maka makin banyak jumlah cahaya yang masuk dan kebaca ama sensor.

Aperature ini biasanya di nyatain dalam satuan f-stop. bukan stop artinya perboden ya.., karena gue gak bahas tentang rambu-rambu lalu lintas.. hehe. Banyak kan kita nemuin atau pernah baca atau pernah nanya mbah gugel istilah aperature 3.5, kalo dalam bahasa photographi atau bahasa resminya biasa di tulis f/3.5. fungsinya ya itu tadi yaitu ngendaliin besar kecilnya lubang terbuka. lebih mudahnya begini, semakin lecil angka f-stop berarti semakin besar lubangnya terbuka (otomatis makin banyak cahaya yang masuk) dan berlaku juga kebalikannya semakin besar f-stop nya maka semakin kecil lubang terbuka.



Depth of Field

DOF adalah ukuran seberapa jauh sih bidang fokus dalam foto. DOF yang lebar berarti sebagian besar foto yang paling deket ame gambar yang paling jauh semua keliatan tajem atau fokus. Sedangkan DOF yang sempit (Shallow) titik tertentu aja fokus atau tajemnya sisanya ngeblur alias kagak fokus.



Buat bikin DOF yang lebar maka gunaina perature yang kecil misalnya f.22 (makin kecil aperaturenya maka makin luas jarak fokusnya)-coba liat deh contoh foto diatas. terus kalo DOF sempit maka guenain aperature yang gede misalnya f/3.5 atau lebih mantap lagi kalo lensanya mendukung f/1.8 hasilnya bener-bener maksimal. contohnya liat foto yang di bawah.



Konsep Depth of Field ini bakalan kepake terus selama kita masih suka juprat sana jepret sini terutama kalo mau foto potrait atau makro.

Pengalaman pribadi :
Biasanya sih gue kalo foto pemandangan itu gue suka pake minimal f/11 an lah.. ISO nya tergantung pencahayaannya kalo di siang hari bentet ya pake 100 kalo sore ya naiklah sekitar 400 atau 500 tergantung kondisi di lapangan. kalo gak bawa tripod sih biasanya gue pake yang shutter speed nya tinggi ya 1/80 detik keatas dah.. tapi kalo mau kurang dari segitu juga bisa asalkan kita siapkan tripod aja. sayang-sayang kan seumpama kita udah cape-cape foto eh hasilnya blur semua.. kan jadinya sia-sia deh. makanya meningan pake cara aman aja..:D

Nah jika gue mau foto Potrait atau muka orang dan gue pengen backgroundnya ngeblur maka gue inisiatif ganti lensa yang bisa pake aperature sampe f/1.8 yang standar juga bisa kok pake aja yang paling gede aperaturnya f/3.5 nah silahkan coba sendiri deh.., komposisi ISO Sama Shutter Speednya atur-atur sendiri ya.. Selamat mencoba.., Lihat hasilnya dan share deh ke orang lain.. senangnya berbagi.. :D





Sumber : www.belajarfotografi.com


Baca juga :

12 komentar:

  1. mampir gan, salam kenal yah. foolow balik gan!
    anyway: "Kemungkinan Blog, Gue juga gak yakin ini blog apa bukan.." wkwkwkw, ketawa lah gue gan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan-silahkan, wokeh gan laksanakan..

      Iya gue juga bingung apalagi agan ya?? wkwkwkwk

      Hapus
  2. arezzz... ajarin g praktek langsung deh hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh.., tapi lebih tepatnya sharing kalee ya?? bukan ngajarin.. kan sama-sama belajar.. hehe besok minggu ikut teawalk ke gunung mas kan bun?? di gunung mas aja ya..

      Hapus
  3. sangat keren brader..
    terimakasih inponya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih juga mas udah mampir.. ^_^

      Hapus
  4. terima kasih sudah berbagi pengalaman kepada kami sahabatku.. :D
    aku sangat senang sekali membaca postingan ini..

    sukses selalu dari saya yah sob.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimaksih mas jadi ikut senang.. :D

      Sukses juga ya mas.. :)

      Hapus
  5. Kalau bikin background ngeblur, apa bedanya jika pakai setting makro dengan ganti lensa-nya? LLbh bagus jika ganti lensa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gampangnya gini,
      -setting makro pake lensa biasa ibarat ngiris bawang pake golok.., kira2 bisa halus gak?? tentu bisa.. kan udah di setting mau iris bawang (makro)hasilnya? yaaa apa adanya kita juga gak bisa ngiris bawang ampe kecil-kecil kan..??!!, karena goloknya kegedean..

      -kita ganti dg lensa makro ibaratya kita pake pisau yang khusus buat ngiris bawang.., hasilnya tentu saja lebih bagus.. bisa halus ngirisnya kalo di aplikasikan ke lensa berarti lensa makro bisa lebih detail.

      heheh itulah perumpamaannya kira-kira.
      jadi pake lensa apapun tetep bisa menghasilkan hasil yang bagus.. tapi mungkin akan kurang maksimal aja.. :)

      Hapus
  6. Kang, nggak ngeuh euy, soalnya harus langsung praktek pake kameranya deh. Tapi nuhun pisan nya, minimal remang-remang adalah gambaran di otak ini hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh mari belajar bersama-sama kang.. sama ini lagi belajar kok.. :p

      Hapus