Welcome to our website !

Maybe Blog

No rule just my style..

Silsilah Nama

By 10:19:00

Pada suatu hari di sebuah desa di salah satu kecamatan di jawa barat lahirlah seorang anak yg gantengnya gak ketulungan dia imut juga lucu. Tak lain tak bukan dia adalah gw sendiri, Gw sempet berpikir kenapa ya gw dilahirkan seganteng ini.

*dilarang ada yg protes*

Nih penampakannya., percaya kan? :D 




Ditambah orang tua gw belasteran, tapi sayangnya bukan belasteran beda negara.., tapi cuma belasteran beda dusun doang masih satu desa sich..!!!

(et....dech maksa banget nich anak)
tapi biarinlah yg ngerasa jadi anak yg belasteran kan gw. He..he..



Pas gw lahir kedunia ini semua orang di sekeliling tersenyum bahagia dan gak ada satu orang pun yg bermuram durja. Melihat gw dilahirkan sempurna.. eh ralat, gak ada gading yg tak retak alias gak ada manusia yg sempurna. Gw dilahirkan hampir sempurna..

(ih najong.. maksa juga ujung-ujugnya)



Pada waktu itu, udah hampir satu minggu orang tua gw belum ngasih nama juga.., mungkin bingung ngasih nama apa buat anak seganteng gw.. dalam kebingungan nyokap gw melakukan aktifitas seperti biasa yaitu bertani, kebetulan pada waktu itu adalah musim panen.., sementara bokap gw pergi berkeliling desa berbisnis foto keliling karena bokap paling anti kalo pergi kesawah, mungkin seumur hidup bokap gw bisa ke itung berapa kali berangkat ke sawah. Secara bokap gw kover boy desa, mana mau pergi kesawah. Kalo di samain sama artis jaman sekarang yach mirip-mirip afgan lah.. udah gitu tenar lagi. Pokoknya idaman para wanita pada saat itu. Di tambah bokap gw salah satu anggota tim bola voli di desa yg sangat disegani para lawan-lawannya pada waktu itu. Meskipun bokap gw bukan orang yg ideal buat pemain voli tapi dia pengumpan bola yg paling akurat atau kata lain dia adalah toser. Itulah selintas cerita bokap gw meskipun kedengarannya agak terlalu berlebihan tapi itulah kenyataanya.



*Bokap gw gitoo loch..!!!*
(sombong mode on)



Kembali ke nyokap gw, siang itu nyokap lagi istirahat di sawah sambil memandangi padi yg siap untuk di panen sambil merasakan desiran angin sepoi-sepoi. Tak lupa juga nyokap membawa radio kesayangannya ke sawah buat sekedar mendengarkan berita terkini dan lagu-lagu yg lagi exist.. biarpun nyokap gw selalu kesawah tapi nyokap gw gaul, tak pernah ketinggalan berita. Jadi wawasan nyokap gw luas gampang bergaul dan yg pasti gak malu-malu’in.

Dari kejauhan sayup-sayup terdengar suara orang yg memanggil seperti orang kesurupan yg membuat kaget nyokap gw, jantungnya berdegup kencang seperti genderang mau perang (Dewa 19 kalee..), Bukan main kagetnya nyokap gw kala itu, orang itu semakin mendekat, makin dekat lagi dan pas di perhatikan dg tempo sesingkat-singkatnya ternyata itu adalah ua’ gue. (Ua’ adalah terminolog sunda kalo di jawa kurang lebih pakde ama bude lah..) Ua’ gue adalah kakak bokap gue, jadi selama bonyok gw pada sibuk bekerja, masih ada ua’ yg jagain gw dari orang2 yg sirik ma anak seganteng gw..

(cuih.. najisssss)



Ua’ gue udah bokap gw anggep orang tua sendiri, yg pastinya merangkap sebagai kakak. Dari kecil emang bokap gw di urus ama ua’ gw karena orang tua mereka ya nenek gw juga telah berpulang kepada Yg Maha Kuasa. Oke kita kembali ke sawah, suasanapun hening sejenak.. sambil terengah-engah ua’ gw bilang ma nyokap gw, bahwa ada yg tidak beres dg anaknya. Gak pikir panjang lagi nyokap gw langsung bergegas beres-beres bersiap-siap untuk pulang, tak lupa radio kesayangannya di gondol di bawa pulang. Jalan dari sawah ke rumah lumayan jauh kira-kira 20 menitan lah ditempuh dg berjalan kaki. Sambil berjalan nyokap gw nyalain radio, pas waktu itu ada berita hangat yg menceritakan salah satu pejabat yg lumayan tenar di kala itu. Sepanjang perjalanan nyokap ma ua’ gw berkomentar kepada pejabat tersebut, tiba-tiba ua’ gw nyeletuk. “gimana kalo kita namain anak itu (maksudnya gw) nama pejabat itu, lagian kan nama abangnya cuman beda huruf doang di akhirnya..” nyokap gw sumingrah karena udah menemukan nama yg pas buat anaknya yg ganteng.


Sesampainya dirumah, nyokap gw kaget bukan main pas ngeliat anaknya tambah hari tambah ganteng aja *ueks..* tapi kaget bukan karena itu saja, ditambah mata anaknya yg memerah mungkin disebabkan demam yg tinggi. Akhirnya nyokap gw punya inisiatif buat nyari obat tetes mata, setelah menemukan obat tetes mata dan langsung meneteskannya ke mata gw. Diteteskanlah secara perlahan obat itu kemata gw, tapi sebelum itu ua’ gw berteriak.. “TUNGGU..!!!” terdengar teriakan dari dapur. Bak kesatria bertopeng menghadang musuhnya ua’ gw langsung merebut obat tetes mata itu dari nyokap gw. Nyokap gw gak mau kalah dia mempertahankan obat itu erat-erat. Mungkin sekitar satu jam merka berebut obat tetes mata. *he..he.. kalo adegan yg ini sumpah bohong* lalu ua’ gw bilang. “Itu bukan obat tetes mata neng, itu kalpanak obat panu” tanpa membuang waktu nyokap gw langsung melempar obat itu karena sadar sedikit lagi dia mau mencelakai anak kesayangannya yg ganteng. Nyokap gw langsung menangis histeris kaya Acha Septiarsa di Film Love is Cinta. Dia membayangkan bagaimana kalo mata gw buta karena kecerobohanya mungkin kalo udah gede jadi kaya Asep Irama pikir nyokap gw.

Didalam kebingungan nyokap gw akhirnya SMS. *SMS = Siap Menghubungi Suami* bukan arti SMS jaman sekarang, karena jaman dulu belum ada yg namanya henpon. Kalo udah ada juga gak mungkin kebeli, asal tau aja gw itu dulunya BOS alias Bekas Orang Susah. Gak kaya sekarang..... masih susah..!!! ha..ha.. oke kita kembali ke cerita. Akhirnya bokap gw tau kalo gw sakit, akhirnya bokap gw pulang sambil nenteng tas berisi kamera yg dibawanya, gayanya gak kalah sama Roy Suryo kala itu. Sambil mengendarai motor kesayangannya “bektu” bebek honda astrea 70cc produksi tahun 1970-an. Bokap gw langsung menyisiri pedesaan walaupun jalanan sempit bokap gw tetep tancap gas menyalip pengendara lainnya seperti Dani Pedrosa menyalip Vallentino Rossi, ada kebahagiaan yg tak terhingga maksudnya karena akan bertemu anak kebanggaan keluarga yg gantengnya gak ketulungan.

Akhirnya bokap gw nyampe juga dirumah dan langsung melihat keadaan gw saat itu ternyata gw gak kenapa-napa demamnya pun udah hilang.. mungkin karena bokap gw sepanjang jalan mengendarai sepeda motor, dia komat kamit baca do’a buat keselamatan gw..

(dukuuuun kalee komat kamit..!!!)


Bokap gw pun langsung menanyakannya pada ua’ gw, kenapa gw bisa sampai demam begitu. “mungkin karena gadis-gadis di desa ini semuanya ingin menggendong anakmu..!!” jawab ua’ gw kepada bokap. “lantas apa sebabnya para gadis ngotot ingin menggendong anakku?”, sambung bokap gw. “katanya sich anakmu tuh lucu banget udah gitu ganteng lagi jadi wajarlah” sambung ua’ gw. Ternyata bokap gw sadar bahwa para gadis pun mengakui kegantengan anaknya.


Nyokap gw pun datang sambil membawa segelas teh dan segelas kopi, kemudian iya memberitahu bokap gw bahwa ia telah menemukan sebuah nama yg bagus, keadaanpun jadi serius karena ini menyangkut sebuah nama anaknya yg ganteng, kemudaian diadakanlah konfrensi meja bundar, maksudnya mereka berdiskusi di meja nya berbentuk lingkaran jadi mereka namakan meja bundar.
Setelah diskusi selama 3 jam akhirnya menentukan suatu nama bwat gw. Atas kesepakatan bokap, nyokap dan ua’ gw. Dan diputuskannya nama kepanjangan gw yaitu ASTRIANA berasal dari kata Astrea diambil dari nama motor HONDA kesayangan bokap gw, menurut bokap gw tuh motor banyak berjasa buat kehidupannya jadi bokap mengabadikannya di nama belakang gw.

*So, jangan heran kalo muka gw mirip-mirip Dani Pedrosa* ngarep..!!!hehe


Demikianlah kira2 silsilahnya kenapa nama belakang gw kata orang sich berbau nama cewe gitoo..!! padahal nama gw tuch cowok banget.. iya kan..??.


Baydewey, anywey baswey penting gak sich?? *ich..g’ penting banget*
Ada pepatah mengatakan penting g’ penting yg penting posting.. bener gak??
Inilah untungnya punya blog sendiri.. bisa nulis apa aja.. hehe


Tapi serius kok kisah ini bener2 nyata. Cuma dibumbui sedikit ngarang..!!! kalo gak percaya tanya aja ama saksi bisu, rumput yg bergoyang.. heh heh heh

Itulah sekilas cerita tentang silsilah nama gue.


Bersambung..


.

You Might Also Like

0 komentar